Cerpen 7: Tujuh Hari Mencintaimu



Jujur, Ikhlas, Percaya Dan Saling Terima Kekurangan Pasangan Adalah Kunci Kebahagiaan Rumah Tangga


Suri Adriana. Orangnya tinggi lampai dan berkulit sawo matang. Senyuman manisnya dan lembut bicaranya pasti akan memukau setiap hati yang mengenali dirinya. Bekerja sebagai seorang guru tadika berdekatan rumahnya.

"Suri, duduk sini sekejap. Ada perkara yang Ayah nak cakap dengan Suri." Panggil ayahnya pada suatu hari semasa Suri baru melangkah masuk ke rumah setelah pulang daripada bekerja. Dengan sopan, Suri menurut kata ayahnya. "Tadi, kawan baik Ayah, Pak Cik Dolah dan isterinya Mak Cik Leha datang ke rumah. Mereka datang membawa hajat." Bicara ayahnya.

Suri Adriana diam seribu bahasa. Masih menunggu ayahnya menyambung bicara. "Mereka ingin melamar Suri untuk anak terunanya, Asfa Syuzairi. Tetapi Ayah belum memberi sebarang keputusan. Ayah mesti bertanya dengan Suri terlebih dahulu." Suri memandang wajah ayah dan ibu yang sedang duduk di hadapannya. Wajah itu dipandang lembut. "Ayah dan Ibu suka dengan Asfa Syuzairi?" Tanya Suri.

"Ibu berkenan dengan Asfa tu Suri. Ayah pun. Orangnya sedap mata memandang. Bersopan santun pula tu. Asfa pun ada datang tadi." Bicara Mak Cik Senah sambil tersenyum. "Kalau begitu, Suri terima sahaja. Apa yang baik bagi Ibu dan Ayah, baiklah untuk Suri." Mak Cik Senah terus memeluk Suri. Pak Cik Abu pula tersenyum lebar.

***
Seminggu selepas itu, keluarga Asfa Syuzairi menghantar rombongan meminang. Mereka terus ditunangkan. Itulah kali pertama Suri dan Asfa saling bersemuka. "Terima kasih Suri terima saya. Entah mengapa, saya jatuh hati pertama kali melihat awak semasa kenduri di rumah kakak saya bulan lepas. Apabila Abah dan Emak saya menyatakan hasrat untuk meminang awak, saya sangat gembira. Semoga awak adalah jodoh yang terbaik buat saya". Bicara Asfa sambil tersenyum manis.

Suri membalas senyuman manis itu. "Ya Asfa. Saya juga sudah melakukan istikharah. Hati saya dengan senang memilih awak sebagai teman hidup saya. Saya berharap awak tidak akan sia-siakan hidup saya."

***
Selepas sebulan bertunang, Asfa dan Suri selamat diijabkabulkan. Mereka diraikan dalam majlis yang serba sederhana. "Abang berjanji akan menjaga Suri sehingga akhir hayat Abang. Walaupun kita berkahwin bukan atas dasar cinta, Abang yakin kita boleh bahagia. Cinta selepas nikah itu kan lebih indah, kan Sayang?" Tutur Asfa sambil mengenyitkan mata kepada isterinya.

Asfa dan Suri hanya sempat berbulan madu selama 2 hari kerana tuntutan kerja Asfa. Projek yang diuruskannya mengalami sedikit masalah. "Suri, Abang minta maaf. Abang janji, selepas selesai semua urusan Abang nie, Abang akan luangkan masa bersama Suri. Kita pergi bercuti lagi ya Sayang?" Pujuk Asfa. Dia berasa sangat bahagia. Perasaan yang belum pernah dirasakannya sebelum ini.

"Tidak mengapa Abang, Suri faham. Abang selesaikan dahulu kerja Abang." Balas Suri dengan senyuman yang manis. Asfa begitu sibuk menyelesaikan kerjanya. Pukul 8 pagi dah keluar bekerja. Paling awal pulang ke rumah pukul 10 malam.

"Suri, Abang lapar. Abang nak makan." Beritahu Asfa kepada Suri selepas dia selesai membersihkan diri setelah pulang daripada kerja. "Abang, tadi Abang mesej bagitahu Suri yang Abang makan di pejabat. Tak perlu masak. Jadi, Suri tak masak malam ni. Roti ada la. Suri bakarkan roti untuk Abang ya." Balas Suri seraya bangun untuk pergi ke dapur.

"Tak payahlah!!. Bukannya kenyang pun makan roti. Aku lapar la. Nak makan nasi. Ada isteri pun tak boleh harap!" Tengking Asfa. Dengan tiba-tiba Asfa berubah menjadi seorang yang panas baran.

Suri terkedu. Air mata mula bertakung di kelopak matanya. Ini pertama kali Asfa memarahinya. Suri terus terdiam. Air mata Suri mula menitis.

Terus Asfa mengambil kunci kereta Honda Civic nya. Pintu rumah ditutup kuat. Lalu memecut laju menuju ke kedai mamak yang berdekatan.

***
"Abang, jom sarapan. Suri dah masak nasi lemak kegemaran Abang." Ajak Suri. "Nanti aku sarapan di pejabat je." Balas Asfa seraya berlalu pergi tanpa menoleh kepada Suri. Sekali lagi, luluh hati Suri. Dia tidak tahu apa yang buat Asfa berubah. Di manakah silapnya?

Genap seminggu mereka mendirikan rumah tangga. Entah kenapa bahagia yang dirasa pada awal perkahwinan terasa hambar. Semakin hari semakin kurang komunikasinya dengan Asfa. Sedang dia mengelamun memikirkan masalah rumah tangga mereka, bunyi enjin kereta mengejutkan lamunannya. Suri melihat jam di dinding. Baru pukul 5 petang. Awal pula suaminya pulang hari ni.

"Abang, Suri ada buatkan air milo ni dengan pisang goreng. Jom kita minum." Panggil Suri. "Nantilah. Aku penat." Balas Asfa seraya berlalu naik ke bilik. Suri mengeluh. Suri menahan sebak.

"Kenapa aku diperlakukan sedemikian rupa. Apa silap aku?" Rintih Suri di dalam hati.

***
Suri oooo Suri.. Sayang... Sayang... Ayanggggg..." Panggilan Asfa tidak bersahut. Bilik berselerak, baju kotor di dalam baldi sudah bertimbun.

"Sayang kenapa tidak kejut Abang, lewat dah nak pergi kerja. Sayang ooii." Jerit Asfa.

Dia membuka almari. Kosong. Asfa termenung. Rupa-rupanya dia dengan Suri sudah bercerai. Salah dia juga, panas baran. Siapa yang tahan dengan orang yang panas baran. 7 hari berkahwin sudah bercerai-berai. Panas baran punya pasal.

Hari ini merupakan hari pertama dia dilabel duda. Dia begitu terasa kehilangan Suri. Rindu pada Suri semakin kuat mencengkam dada. Tiada siapa yang akan menyediakan sarapan pagi. Baju kerja juga masih berkedut. Bilik pula bersepah.

"Kalaulah aku bersabar sikit, pasti aku dan Suri sedang berbahagia. Semuanya silap aku. Terlalu ikutkan hati." Rintih Asfa.

"Sayang... Sayang buat apa sekarang. Rindukah Sayang pada Abang? Masih sayangkah Sayang pada Abang?" Keluh Asfa.

"Gila. Tujuh hari kahwin dah bercerai. Bodoh betul aku ni. Bodoh! bodoh!" Asfa menghantuk kepala sekuat-kuatnya di dinding. Setiap hentakan satu perkataan bodoh terkeluar daripada mulutnya. Dia sangat menyesal dan berasa bodoh sangat atas tindakan dia.

"Aduh, sakitnya!" Tubuhnya sudah selamat mendarat di atas lantai. Asfa melihat sekeliling. Dia bermimpi rupa-rupanya.

"Suri!!! Suri!!!" Jerit Asfa. Dia bergegas mendapatkan Suri di ruang tamu. Terus dia memeluk Suri sekuat hatinya. Asfa menyambung bicara, "Jangan pernah terfikir untuk tinggalkan Abang. Abang minta maaf dengan apa yang berlaku. Abang berjanji tidak akan buat macamtu lagi pada Suri."

"Suri tak pernah berdendam dengan Abang dan Suri tak pernah berniat untuk tinggalkan Abang. Abang nyawa Suri. Suri nak hidup dengan Abang hingga ke akhir hayat." Bicara Suri dengan sebak.

Dia tidak tahu mengapa Asfa tiba-tiba memohon maaf padanya. Walau apapun sebabnya, itu tidak penting. Apa yang penting, dia sudah mendapatkan suaminya yang dahulu. Suri mengucapkan syukur yang tidak terhingga di dalam hatinya.

Balik kerja tadk terus tidur sampai bermimpi pengajaran. Pengajaran yang berguna untuk diri Asfa Syuzairi.

***
Asfa bersyukur kerana diberi kesempatan untuk berubah. Mimpinya telah menyedarkan tentang kesilapan yang dia lakukan. Dia cuba mengubah sedikit demi-sedikit panas barannya. Jika dia rasa hendak marah, dia cepat-cepat beristighfar. Dia tidak boleh terlalu ikutkan hati.
Dia berjanji tidak akan bersikap begitu lagi kepada Suri. Dia juga berjanji kepada dirinya sendiri akan sentiasa menghargai Suri dan menyayangi isterinya hingga ke akhir hayat.

***

Pengajaran:
Mula-mula kahwin, ada tak kau rasa tak kena itu ini, rasa nak marah pasangan kau tak tentu pasal. Kau kena banyak bersabar. Adat la tu baru nak belajar hidup berumah tangga.
Dalam rumah tangga kena banyak tolak ansur. Saling berkongsi rasa. Jangan pendam masalah sorang-sorang.
Nak bina rumah tangga tu senang. Tapi nak pertahankan tu sangat sukar. Kau dengan pasangan kau kena saling percaya, jujur dan ikhlas mencintai satu sama lain.
Kau bercinta 5 tahun belum tentu kau kenal pakwe kau yang sebenarnya. Lepas kahwin barulah kau tahu perangai dia. Masa tu, kau kena terima dia seadanya. Kah!

[ASY]

Tiada ulasan: